Tekno & Sains

Senin, 10 Juni 2019 - 22:19 WIB

4 bulan yang lalu

logo

Ternyata Kecebong Bisa Jadi Binatang Kanibal

Meski terlihat sebagai hewan yang jinak, kecebong bisa juga bersikap buas jika sedang merasa lapar. Bahkan, kecebong ternyata juga bisa menjadi hewan kanibal yang memangsa sesamanya.

riaulebihbaik.com – Hasil sebuah penelitian mengungkapkan, secara alamiah kecebong bukanlah hewan buas yang biasa memangsa sesama kecebong lainnya. Akan tetapi, mereka sewaktu-waktu memang bisa jadi hewan kanibal jika sumber makanan bagi mereka sangatlah langka. Meski begitu, kecebong akan memilih opsi lain, tidak memangsa sesamanya, jika ada pilihan makanan yang lain. Di alam liar, kecebong diketahui biasa memilih untuk memakan alga atau hewan air yang lebih kecil lainnya saat mereka tidak saling memakan sesamanya.

Penelitian mengenai sifat kanibal kecebong ini bermula ketika beberapa peneliti dari University of Saskatchewan di Kanada bertanya-tanya apakah kanibalisme adalah pilihan pola makan yang paling bergizi untuk kecebong. Secara teoritis, cukup masuk akal bahwa daging sesama spesies sendiri mengandung vitamin dan nutrisi dalam jumlah yang sesuai untuk fisiologi tubuh spesies tersebut.

“Setiap spesies yang sama dengan Anda sendiri secara teoritis akan menjadi makanan yang ideal karena mereka akan mengandung semua nutrisi yang Anda butuhkan untuk pertumbuhan dan perkembangan, dalam proporsi yang seharusnya pas,” kata Dale Jefferson, salah satu peneliti dalam riset ini kepada Live Science. “Pada dasarnya Anda bisa mendapatkan semua yang Anda butuhkan dari satu sumber,” imbuhnya.

Untuk mengetahui apakah kecebong lebih suka makan daging kecebong daripada sumber makanan lain, tim peneliti melakukan serangkaian percobaan pada kecebong-kecebong. Mereka menawarkan kombinasi makanan yang berbeda dari daging udang air asin beku, tepung jagung, daging kecebong atau tidak ada makanan sama sekali kepada sejumlah kecebong.

Hasilnya, tim menemukan bahwa kecebong mengkonsumsi daging kecebong di bawah kondisi kelaparan, dan ketika persaingan untuk makanan tinggi karena kehadiran kecebong lainnya. Namun begitu, hewan ini memilih sumber makanan lain ketika tersedia banyak pilihan.

Para kecebong lebih menyukai udang air asin daripada tepung jagung, kemungkinan karena kandungan protein udang yang tinggi, dan cenderung tumbuh dan berkembang lebih cepat ketika diberi makan udang air asin dibandingkan dengan daging kecebong.

Jefferson mengatakan, karena banyak kolam di daerah penelitiannya telah mengering dalam beberapa tahun terakhir, maka habitat kecebong akan semakin menyusut sehingga meningkatkan persaingan untuk mendapat ruang dan makanan di antara mereka. Hal ini menurutnya akan berpotensi meningkatkan laju kanibalisme dan penyebaran patogen di antara kecebong tersebut.

Artikel ini telah dibaca 286 kali

Baca Lainnya