Pemilu 2019 Politik

Sabtu, 8 Juni 2019 - 12:09 WIB

3 bulan yang lalu

logo

Demokrat Merasa Tak Lagi Berkoalisi dengan Prabowo-Sandiaga

Kadiv Advokasi dan Bantuan Hukum DPP Demokrat Ferdinand Hutahaean berbicara soal posisi partainya di dalam Koalisi Indonesia Adil dan Makmur. Menurutnya, Demokrat kini sudah berada di luar koalisi tersebut.

riaulebihbaik.com, Jakarta – Demokrat sebagaimana diketahui memiliki hubungan yang tidak begitu harmonis dengan Koalisi Indonesia Adil dan Makmur. Yang terakhir pernah terkuak ialah di saat Ketua Umum Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) merasa tidak enak dengan ucapan Capres nomor urut 02 Prabowo Subianto ketika berbicara soal arah politik saat melayat mendiang Ani Yudhoyono.

“PD pun merasa tidak lagi berkoalisi dengan 02,” kata Ferdinand dalam akun Twitternya @Ferdinand_Haean2 pada Sabtu (7/6/2019).

“Demokrat menyebut hubungan dengan Koalisi Adil Makmur yang mengusung paslon 02 Prabowo-Sandiaga terganggu,” sambungnya.

Bukan hanya Ferdinand yang akhirnya buka-bukaan soal kondisi Demokrat sebagai pendukung Prabowo – Sandiaga.

Politikus Demokrat, Andi Arief juga sempat mengatakan kalau selama ini partainya selalu memberikan saran kepada Prabowo terkait strategi di Pilpres 2019.

Sempat menyarankan Prabowo mencari kandidat baru selain Cawapres nomor urut 02 Sandiaga Uno, namun Demokrat tetap tidak digubris.

Andi menjelaskan, kalau berdasarkan hasil survei, nama Sandiaga tidak akan mendukung suara Prabowo di Pilpres 2019.

Karena melihat hasil survei tersebut, Demokrat lantas menyarankan Prabowo untuk mencari kandidat lain yang bisa mendorong suaranya di Pilpres 2019.

“Meski tidak yakin akan kemenangan 02, namun Partai Demokrat, SBY dan AHY tetap berupaya mencari jalan yang benar agar 02 menang. Berkali-kali pertemuan mengusulkan sesuatu yang positif namun selalu ditolak oleh 02. Kawan yang baik adalah yang mengajarkan hal benar,” kata Andi melalui akun Twitternya @AndiArief__ pada Jumat (7/6/2019).

Artikel ini telah dibaca 1149 kali

Baca Lainnya